Perguruan tinggi negeri di Indonesia yang paling favorit adalah ITB, UI, dan UGM. Banyak sekali yang ingin masuk ke tiga perguruan tinggi negeri ini. Tapi untuk masuk PTN ini harus kerja lebih keras dibandingkan siswa lain. Karena hanya 10% nilai tertinggi di SPMB yang berluang untuk masuk jurusan-jurusan favorit di tiga PTN ini. Apa keuntungan masuk ketiga PTN ini? Apakah perjuangan yang harus anda lalui hanya untuk masuk perguruan tinggi ini sebanding dengan peluang dan kesempatan yang lahir sebagai alumni PTN ini? Jawaban dari saya : SANGAT SEBANDING!

Perkenalkan, saya adalah anak daerah. Saya dibesarkan di pedalaman Sumatra. Pada saat saya selesai SMP, orang tua saya memaksa saya pindah ke Bandung untuk meneruskan ke SMA. Tujuannya agar berpeluang untuk masuk ITB. Waktu SMP, nilai saya pas-pasan. Tiga tahun di SMP yang lokasinya di pedalaman Sumatra ( 3 jam naik mobil untuk mencapai ibu kota propinsi) saya hanya rangking 20 besar. Rangking tertinggi yang pernah saya raih cuma rangking 11 di kelas 1. Pada saat saya selesai SMP, NEM Ebtanas (Sekarang Ujian Nasional) saya hanya 42,15. Jika dirata-ratakan hanyalah 7.

Dengan modal ini saya coba mendaftar di SMA negeri Bandung. Jelas saja, dengan rata-rata cuma 7, saya tidak dapat masuk tiga besar SMA di Bandung, yaitu SMA Negeri 3 Bandung, SMA Negeri 2, dan SMA Negeri 5. Bahkan dengar-dengar SMA yang menerima saya hanya rangking 5 secara keseluruhan. Dari SMA saya ini, jarang yang bisa masuk ITB. Paling 5-10 orang pertahun. Ini sudah sangat bagus. Berbeda dengan SMA Negeri 3 yang kalau masuk ITB seperti naik kelas. Hampir semuanya masuk ke ITB dan jurusan-jurusan top dari UI dan UGM.

Selama saya di SMA, saya hanya masuk rangking 1 kali. Rangking 3 di kelas 1. Setelah itu rangking 23. Secara keseluruhan saya hanyalah masuk 20 besar selama 3 tahun di SMA. Tapi, mulai kelas 2 paman saya yang kuliah di ITB memberikan saya tips untuk masuk ITB. Fokus pada 4 pelajaran IPA, Matematika, Fisika, Kimia, dan Biologi. Pelajaran lainnya dicuekin aja, tapi tetap nilainya jangan sampai merah. Dari situ akhirnya saya hanya fokuskan energi saya kepada 4 mata pelajaran ini, kecuali biologi. Karena saya kurang suka biologi, jadi saya hanya pertahankan di nilai 7.

Dengan strategi belajar ini, saya tidak pernah bisa masuk rangking. Karena untuk jadi juara kelas anda harus punya nilai bagus untuk setiap mata pelajaran. Saat memasuki tahun terakhir di SMA, saya hanya fokus ke 4 pelajaran ini dan banyak latihan soal. Saat semua teman saya sudah pada booking tempat di SSC dan Ganesha Operation, saya malah belum mau bimbel. Dari pengalaman waktu saya kelas 2 ikut SSC, saya rasanya bisa mengerjakan semua soal dengan 1 syarat yaitu RAJIN & BANYAK BERTANYA. Tidak harus bayar mahal untuk bimbel, apalagi saya juga sering bolos. Karena rumah saya jauh, sekitar 2 jam dari sekolah.

Pada saat memasuki catur wulan ke 2 kelas 3, saya mulai ikutan bimbel karena dipaksa oleh orang tua saya yang khawatir dengan cara belajar saya. Akhirnya saya pilih bimbel yang paling murah, yaitu bimbel di masjid Salman ITB. Kenapa saya pilih ini, karena ada orang bijak pernah berkata “Jika ingin masuk ITB, kamu harus bergaya seperti anak ITB dulu”. Jadi saya lihat bagaimana para mahasiswa ITB berbicara, berjalan, bercanda, bermain, dll. Semuanya saya tiru.

Selama kurang lebih dari 6 bulan saya bergaul dengan mahasiswa ITB, sebelum ujian masuk perguruan tinggi. Saya banyak belajar cara berpikir mereka dan kerja keras mereka. Saya juga banyak diajarkan cara-cara mereka belajar. Tapi tetap saja kitanya juga harus rajin. Kalau tidak tetap saja tidak bisa lulus ujian masuk PTN.

Alhamdulillah akhirnya saya masuk juga. Walaupun mepet passing gradenya. Kalau bicara jurusan dan akademis, bisa dikatakan sedikit bedanya dengan universitas lain. TAPI, bedanya itu dipergaulan. Bayangkan teman-teman satu kelas kita, teman satu jurusan, atau teman dari unit aktivitas kita nantinya ada yang jadi menteri, ada yang jadi CEO perusahaan besar, ada yang jadi penemu, dan ada yang jadi anggota DPR. Itu manfaat dari masuk universitas seperti UI, UGM dan ITB yaitu KUALITAS TEMAN.

Keuntungan lainnya adalah koneksi ke universitas di luar negeri. Bagi teman-teman yang bermimpi kuliah di Jerman, Amerika, Jepang, dan negara Eropa lainnya, beasiswa di tiga Universitas ini sangatlah banyak. Jika tidak berminat melanjutkan ke S2 pun masih ada peluang keluar negeri lainnya berupa pertukaran pelajar, penelitian, dll.

Software Scanner LJK Smart Mark Reader ini juga dibuat oleh alumni ITB. Timnya terdiri dari 4 alumni ITB yang menonjol di bidangnya masing-masing.